Mengenal pinus, yang kerucutnya sebagai hiasan mempercantik musim dingin di Austria

1.007 Views

Pinus tidak begitu familiar di tanah air Indonesia tercinta. Dia kalah pamor dibanding pepohonan lainnya seperti rambutan, duren dan kawan-kawan. Tapi di negara 4 musim Eropa di belahan bumi utara yang merupakan asalnya, pinus sangat dikenal baik

Di Austria yang berada di belahan bumi utara ini, pinus dikenal sebagai tanaman hias yang menghiasi halaman rumah penduduk. Biasanya kalo untuk tanaman hias, pohonnya tidak terlalu tinggi, sekitar 2-3 meter aja

Saat musim dingin, pinus dengan sifat evergreennya dimana daunnya yang tetap berwarna hijau seperti sejawatnya cemara ini menjadi sangat cantik dan anggun saat salju turun dan singgah ke tubuhnya

Pinus di Austria juga dikenal dengan bagian bodinya menjadi aksesoris yang mewarnai musim gugur dan musim dingin yang disukai di negeri musik ini

Saat musim gugur menjelang hingga berlangsung musim dingin, bagian dari bodi pinus seperti daunnya yang runcing dan kerucut menjadi hiasan yang mempercantik pusat kota. Mereka biasanya ditempatkan pada pot-pot kembang yang tinggi jumbo dan sejajar lutut  di depan pinggir pintu bangunan dan tepi jalan

Begitu juga kerucutnya yang beragam model dan warna turut mempertegas keindahan pot-pot kembang yang berisi tanaman berbunga yang unik dan elegan seperti pansy, bunga penuh ekspresi

Saat salju turun dnegan lebat, perhiasan pinus turut disinggahi si putih sehalus sutra dan selembut kapas ini 🙂

Pinus merupakan salah satu tanaman yang fantastis karena keunikan dan kehebatannya, yang membuat decak kagum penggemarnya.
Tahukah pemirsa bahwa Pinus memiliki 126 nama spesies dengan 35 spesies yang belum terselesaikan?
Pinus sering dianggap cemara sebelum abad ke-19.
Pinus berasal dari belahan bumi utara kemudian diketahui hidup di belahan bumi selatan juga. Satu-satunya yang menyebrang ke ekuator/ garis katulistiwa di negara tropis Indonesia adalah pinus yang hidup di Sumatera.
Tahukah juga pemirsa bahwa Pinus bisa hidup hingga ribuan tahun, dengan pohon setinggi lebih dari 80 meter? Wow..
Ga hanya itu.. Pertumbuhan spiral dari cabang, jarum, dan skala kerucut dapat diatur dalam rasio bilangan Fibonacci, salah satu keajaiban alam.
Kehebatan lainnya adalah lilin pinus merupakan sarana untuk mengevaluasi kesuburan tanah dan kekuatan pohon 😊
Kerucut, yang kerap dijadikan hiasan- yang berfungsi sebagai tempat biji dan tunas memerlukan waktu hingga bertahun-tahun untuk matang. Selain itu, panjangnya hingga mencapai lebih dari setengah meter lho. Wow.. seru ya

Pinus memiliki banyak manfaat, dari pohonnya itu sendiri sebagai tanaman hias hingga bagian bodinya seperti kerucut untuk berbagai hiasan aksesoris.

Pinus juga dapat dikonsumsi seperti biji dan kambiumnya serta daunnya untuk teh

Menarik ya untuk mengetahui tanaman unik dan multi fantastis seperti pinus ini.

Untuk lebih jelasnya, yuk pemirsa mari bersama-sama kita eksplor si pinus 😊 Kita mulai dari data pribadi terlebih dahulu ya..

Klasifikasi Ilmiah

Kerajaan : Plantae
Kelas : Pinopsida
Keluarga : Pinaceae
Subkeluarga : Pinoideae
Genus : Pinus

Pinus adalah konifer apa pun dalam genus Pinus dari famili Pinaceae. Pinus adalah satu-satunya genus di subfamili Pinoideae. Daftar Tumbuhan yang disusun oleh Royal Botanic Gardens, Kew dan Missouri Botanical Garden menerima 126 nama spesies pinus saat ini, bersama dengan 35 spesies yang belum terselesaikan dan banyak lagi sinonim. Wow.. banyak sekali ya..

Di antara sekian banyak itu, satu terdapat di Indonesia dan menjadi satu-satunya pinus yang menyebrang ke garis khatulistiwa. Pinus ini biasa disapa tusam Sumatera memiliki nama ilmiah Pinus merkusii Jungh. et deVries. Pinus asli tanah air ini pertama kali ditemukan di Sipirok, Tapanuli Selatan oleh ahli botani Jerman  Dr. F. R. Junghuhn

Selain Pinus yang merupakan konifer apa pun dalam genus Pinus keluarha Pinaceae, Pinus juga bisa merujuk pada kayu yang berasal dari pohon pinus. Pinus adalah salah satu jenis kayu yang banyak digunakan sebagai kayu.

Etimologi

Nama Inggris modern “pine” berasal dari bahasa Latin pinus, yang beberapa berasal dari bahasa Indo-Eropa dasar pīt- ‘resin’ (sumber pituitari Inggris).

Sebelum abad ke-19, pinus sering disebut cemara (dari fura Norse Kuno, dengan firre Inggris Tengah). Dalam beberapa bahasa Eropa, bahasa Jermanik serumpun pada nama Norse Kuno masih digunakan untuk pinus — dalam bahasa Denmark fyr, dalam bahasa Norwegia fura / fure / furu, Swedia fura / furu, vuren Belanda, dan Föhre Jerman — tetapi dalam bahasa Inggris modern, cemara adalah sekarang terbatas pada cemara (Abies) dan cemara Douglas (Pseudotsuga).

Deskripsi

Pohon pinus selalu hijau, pohon resin termasuk jenis pohon jarum (atau, jarang, semak)

Pohon pinus bisa tumbuh setinggi 3 hingga 80 m (10–260 kaki), dengan mayoritas spesies mencapai tinggi 15–45 m (50–150 kaki). Yang terkecil adalah pinus kerdil Siberia dan pinyon Potosi, dan yang tertinggi adalah pinus ponderosa setinggi 81,79 m (268,35 kaki) yang terletak di Hutan Nasional Rogue River-Siskiyou di Oregon selatan.

Pinus berumur panjang dan biasanya mencapai usia 100–1.000 tahun, bahkan lebih. Yang paling lama berumur adalah pinus bristlecone Great Basin, Pinus longaeva. Satu individu dari spesies ini, dijuluki “Metusalah”, adalah salah satu organisme hidup tertua di dunia yang berusia sekitar 4.600 tahun. Pohon ini dapat ditemukan di White Mountains of California.

Sebuah pohon yang lebih tua, sekarang ditebang, berumur 4.900 tahun. Wow.. amazing banget umurnya 😊 Pohon pinus ini ditemukan di sebuah hutan kecil di bawah Wheeler Peak dan sekarang dikenal sebagai “Prometheus” setelah Yunani abadi.

Pertumbuhan spiral dari cabang, jarum, dan skala kerucut dapat diatur dalam rasio bilangan Fibonacci. MasyaAllah.. alhmadulillah.. Tau kan pemirsa rasio bilangan Fibonacci itu? Ini mengingatkan akan tanaman yang memiliki bilangan rasio ini seperti brokoli Romanesco

Tunas musim semi yang baru kadang-kadang disebut “lilin”. Ini karena mereka tertutup sisik kuncup coklat atau keputihan dan mengarah ke atas pada awalnya, kemudian berubah menjadi hijau dan menyebar ke luar. “Lilin” ini menawarkan rimbawan sarana untuk mengevaluasi kesuburan tanah dan kekuatan pohon. Wow.. seru ya pemirsa

Kulit

Kulit kayu kebanyakan pinus adalah tebal dan bersisik. Tetapi ada beberapa spesies yang memiliki kulit kayu yang tipis dan bersisik.

Cabang-cabang tersebut diproduksi dalam “lingkaran semu” biasa, yang sebenarnya adalah spiral yang sangat rapat tetapi tampak seperti lingkaran cabang yang muncul dari titik yang sama.

Banyak pinus uninodal, menghasilkan hanya satu lingkaran cabang setiap tahun, dari tunas di ujung tunas baru tahun, tetapi yang lain multinodal, menghasilkan dua atau lebih lingkaran cabang per tahun.

Dedaunan

Pinus memiliki empat jenis daun:

Daun benih (kotiledon)
Daun benih pada bibit ditanggung dalam lingkaran 4–24.

Daun juvenil
Daun junvenil adalah daun yang langsung mengikuti semai dan tanaman muda, berukuran 2–6 cm, tunggal, hijau atau sering biru kehijauan, dan tersusun spiral pada pucuk. Ini diproduksi selama enam bulan sampai lima tahun, jarang lebih lama.
Ternyata pinus memproduksi daun selama berbulan-bulan hingga bertahun-tahun ya..

Daun sisik
Daun sisik mirip sisik kuncup, berukuran kecil, berwarna coklat dan tidak berfotosintesis, tersusun spiral seperti daun juvenil.

Jarum, daun dewasa
Daun ini berwarna hijau (fotosintesis) dan dibundel dalam kelompok yang disebut fasikula. Jarum dapat berjumlah dari satu hingga tujuh per fasikula, tetapi umumnya berjumlah dari dua hingga lima. Setiap tunas dihasilkan dari tunas kecil pada pucuk kerdil di ketiak daun sisik. Sisik kuncup ini sering tetap berada di fasikula sebagai selubung basal.
Jarum bertahan selama 1,5 hingga 40 tahun, tergantung pada spesiesnya. Wow.. lama sekali ya.. fantastis 😊
Bagaimana jika pucuk rusak? Jangan kuatir.. Jika pucuk rusak (misalnya dimakan oleh hewan), daun jarum tepat di bawah kerusakan akan menghasilkan tunas yang kemudian dapat menggantikan daun yang hilang. MasyaAllah alhamdulillah ya..

Kerucut

Pinus sebagian besar berumah satu, memiliki kerucut jantan dan betina di pohon yang sama, meskipun beberapa spesies sub-dioecious, dengan individu-individu yang dominan, tetapi tidak seluruhnya, berjenis kelamin tunggal.

Kerucut Pinus seperti pada Pinus radiata, kerucut betinanya berovulasi, sedangkan kerucut jantan terdapat serbuk sari

Kerucut jantan berukuran kecil, biasanya sepanjang 1–5 cm, dan hanya muncul dalam waktu singkat (biasanya di musim semi, meskipun musim gugur di beberapa pohon pinus), jatuh segera setelah mereka melepaskan serbuk sari.

Kerucut betina membutuhkan waktu 1,5–3 tahun (tergantung spesies) untuk matang setelah penyerbukan, dengan pembuahan yang sebenarnya tertunda satu tahun. Saat dewasa, kerucut betina memiliki panjang 3-60 cm. Setiap kerucut memiliki banyak sisik yang tersusun secara spiral, dengan dua biji pada setiap skala subur; timbangan di pangkal dan ujung

Distribusi

Pinus berasal dari Belahan Bumi Utara dan di beberapa bagian tropis di Belahan Bumi Selatan. Sebagaian besar wilayah Belahan Bumi  Utara menjadi tuan rumah beberapa penduduk asli spesies pinus.

Satu spesies Pinus Sumatera melintasi  ekuator di Sumatera hingga 2°S. Nah ini dia satu-satunya spesies pinus di Indonesia. Kok bisa ya? Seperti migrasi aja dari daerah dingin ke daerah tropis 🙂
Pinus di Indonesia yang biasa disapa tusam Sumatra berasal dari jenis Pinus Merkusii Jungh. et deViries ternyata memang asli tumbuhan Indonesia

Di Amerika Utara, berbagai spesies terdapat di wilayah dari  lintang utara sejauh 66°LU hingga selatab awjauh 12°LU

Kegunaan

Kayu dan konstruksi

Pinus adalah salah satu spesies pohon komersial terpenting yang dihargai karena kayu dan pulp kayunya di seluruh dunia.

Di daerah beriklim sedang dan tropis, mereka adalah kayu lunak yang tumbuh cepat yang tumbuh di tegakan yang relatif padat, jarum asamnya yang membusuk menghambat pertumbuhan kayu keras pesaing.

Pinus komersial ditanam di hutan tanaman untuk mendapatkan kayu yang lebih padat dan karena itu lebih tahan lama daripada pohon cemara (Picea).

Kayu pinus banyak digunakan pada barang pertukangan bernilai tinggi seperti furnitur, bingkai jendela, panel, lantai, dan atap, dan resin dari beberapa spesies merupakan sumber terpentin yang penting.

Pinus umumnya direkomendasikan untuk tujuan konstruksi sebagai penggunaan dalam ruangan saja (misalnya rangka drywall dalam ruangan). Ini dikarenakan pinus tidak memiliki kualitas tahan serangga atau pembusukan setelah penebangan dan tidak dirawat

Tapi jika tetap digunakan untuk penggunaan di luar, maka pinus perlu dirawat dengan azole tembaga, arsenat tembaga dikrom atau pengawet kimia lain yang sesuai.

Penggunaan hias

Tidak hanya dimanfaatkan kayunya saja, pinus juga dimanfaatkan untuk penggunaan hias atau dekorasi, dari tanaman pinus itu sendiri, kerucut-kerucutnya, dahan hingga jarumnya

Beberapa penggunaan hias dari pinus di antaranya

Tanaman hias untuk taman dan kebun
Banyak spesies pinus membuat penanaman hias yang menarik untuk taman dan kebun yang lebih besar dengan berbagai kultivar kerdil yang cocok untuk ruangan yang lebih kecil.

Sebagai pohon Natal
Selain untuk tanaman hias pada taman dan kebun, Pinus juga ditanam secara komersial dan dipanen untuk pohon Natal.

Kerajinan
– Kerucut pinus
Kerucut pinus yang terbesar dan paling tahan lama dari semua kerucut konifer, adalah favorit kerajinan.


– Dahan pinus
Dahannya dihargai terutama di musim dingin karena aromanya yang menyenangkan dan kehijauan, populer dipotong untuk dekorasi.
– Jarum pinus
Jarum pinus juga digunakan untuk membuat barang dekoratif seperti keranjang, baki, pot dan lain-lain
Selama Perang Saudara AS, jarum dari pinus berdaun panjang “pinus Georgia” banyak digunakan dalam hal ini. Keterampilan asli Amerika ini sekarang sedang direplikasi di seluruh dunia. Kerajinan jarum pinus dibuat di AS, Kanada, Meksiko, Nikaragua, dan India. Jarum pinus juga serbaguna dan telah digunakan oleh desainer Latvia Tamara Orjola untuk membuat berbagai produk biodegradable termasuk kertas, furnitur, tekstil, dan pewarna.

Kegunaan pinus untuk satwa

Jarum pinus berfungsi sebagai makanan untuk berbagai Lepidoptera.
Beberapa spesies pinus terserang nematoda, menyebabkan penyakit layu pinus, yang dapat membunuh beberapa dengan cepat. Beberapa spesies Lepidoptera ini, banyak di antaranya ngengat, mengkhususkan diri hanya memakan satu atau terkadang beberapa spesies pinus.

Selain itu banyak jenis burung dan mamalia yang berteduh di habitat pinus atau memakan kacang pinus.

Pinus pada pertanian

Ketika ditanam untuk kayu gergajian, hutan tanaman pinus dapat dipanen setelah 25 tahun, dengan beberapa tegakan dibiarkan tumbuh hingga 50 (karena nilai kayu meningkat lebih cepat dengan bertambahnya usia pohon).

Pohon yang tidak sempurna (seperti pohon dengan batang atau garpu bengkok, pohon yang lebih kecil, atau pohon yang sakit) disingkirkan dalam operasi “penjarangan” setiap 5–10 tahun.

Penjarangan memilili beberapa tujuan
Penjarangan memungkinkan pohon terbaik untuk tumbuh lebih cepat, karena mencegah pohon yang lebih lemah bersaing untuk mendapatkan sinar matahari, air, dan nutrisi.
Pohon muda yang ditebang selama penjarangan digunakan untuk kayu pulp atau ditinggalkan di hutan, sedangkan sebagian besar pohon yang lebih tua cukup baik untuk kayu gergajian

Pohon pinus komersial berumur 30 tahun yang ditanam dalam kondisi baik di Arkansas akan berdiameter sekitar 0,3 m (1,0 kaki) dan tinggi sekitar 20 m (66 kaki).
Setelah 50 tahun, pohon yang sama akan berdiameter sekitar 0,5 m (1,6 kaki) dan tinggi 25 m (82 kaki), dan kayunya akan bernilai sekitar tujuh kali lipat dari pohon berusia 30 tahun. Hal ini tergantung pada wilayah, spesies dan teknik silvikultur.

Di perkebunan Selandia Baru, nilai maksimum dicapai sekitar 28 tahun dengan ketinggian setinggi 30 m (98 kaki) dan diameter 0,5 m (1,6 kaki) dan produksi kayu maksimum sekitar 35 tahun (sekali lagi tergantung pada faktor-faktor seperti lokasi, penebaran dan genetika). Pohon biasanya ditanam dengan jarak 3–4 m, atau sekitar 1.000 per hektar (100.000 per km2).

Makanan dan nutrisi

Pinus juga dimanfaatkan untuk kuliner lho.. Bagian yang dapat dimanfaatkan antara lain biji, kulit bagoan dalam yang lembut dan daun

Biji pinus Korea yang dapat dimakan (Pinus koraiensis)
Beberapa spesies memiliki biji besar, disebut kacang pinus, yang dipanen dan dijual untuk dimasak dan dipanggang. Mereka adalah bahan penting pesto alla genovese.

Kambium
Kulit bagian dalam yang lembut, lembab, dan putih (kambium) di bawah kulit kayu bagian luar dapat dimakan. Ini dapat dimakan mentah dalam irisan sebagai camilan atau dikeringkan dan digiling menjadi bubuk untuk digunakan sebagai tepung atau pengental semu dalam semur, sup, dan makanan lain, seperti roti kulit kayu. Suku Indian Adirondack mendapatkan nama mereka dari kata India Mohawk atirú: taks, yang berarti “pemakan pohon”.
Daun pinus
Teh dibuat dengan menyeduh daun pinus hijau muda dalam air mendidih dikenal sebagai tallstrunt di Swedia.
Di Asia Timur, pinus dan tumbuhan runjung lainnya diterima di kalangan konsumen sebagai produk minuman, dan digunakan dalam teh, serta anggur.

Jarum pinus dari Pinus densiflora ditemukan mengandung 30,54 mg / g proanthocyanidins ketika diekstraksi dengan air panas.

Nah, demikianlah pemirsa edisi kali ini tentang pinus, mengenalnya luar dalam dan kerucutnya menjadi aksesoris yang mempercantik musim gugur dan musim dingin di Austria.

Semoga bermanfaat

Bir cevap yazın