Musim panas musim bunga daylily di Austria

320 Views

Musim panas musim bunga dimana-mana, termasuk bunga yang satu ini. Daylily namanya. Seperti tipikal bunga musim panas, bunga daylily pun mekar sepanjang musim panas seolah tanpa jeda. Setiap hari selalu aja ada yang mekar sehingga dalam satu pohon nampak penuh bunga. Apalagi sampai berpohon-pohon ya 😊 Bisa dibayangkan bunga setaman yang cantik indah harum mewangi sepanjang hari 😊Nah karena tipikalnya inilah maka bunga daylily sangat cocok sebagai lanskap taman

Di area tempat ane tinggal daylily setiap tahun ga pernah absen mewarnai musim panas, bahkan sejak musim semi di halaman perkantoran hingga rumah penduduk. Beranekaragam jenis daylily, dari daylily jadul (jaman dulu) hingga daylily yang sedang trend saat ini

Tapi biasanya sih daylily jadul. Meski jadul tapi tetap cantik bersahaja. Ibarat nenek-nenek, sisa-sisa kecantikan masa muda masih terpancar saja 😊

Daylily mengalami perkembangan yang signifikan dari tahun ke tahun. Semakin banyak variasi dari warna-warni hingga rupa. Ga heran hingga saat ini daylily mencapai hingga puluhan ribu kultivar. Wow.. meski begitu, nenek moyang mereka berasal dari dua daylily jadul lho, yaitu Daylily jeruk dan Daylily lemon

Untuk daylily terkini, memang terlihat elit dan berkelas sehingga jarang ada di taman umum. Biasanya menjadi koleksi pribadi dan harganya lumayan di atas rata-rata. Ga jarang para hibrid berlomba-lomba menghasilkan hibrid yang baru dan baru lagi. Ada kepuasan tersendiri bila daylily yang dihasilkan semakin sempurna

Daylily menjadi salah satu bunga favorit musim panas. Ini karena daylily memenuhi berbagai kriteria yang diinginkan penggemar bunga, ga hanya fisik seperti warna, bentuk dan aroma tetapi juga adaptasinya terhadap berbagai suhu dan kondisi musim

Hampir semua warna dimilikinya, kecuali biru dan putih murni. Segala upaya dilakukan tapi tak pernah berhasil, hanya sedikit bulatan biru cobalt yang dihasilkan oleh para hibrid. Ini mengingatkan ane akan bunga dahlia yang juga tidak ada warna biru. Berbagai upaya dilakukan baru menghasilkan warna ungu kebiruan

Nah karena tebar pesona dimana-mana yang selalu di benua biru ini, jadi terbersit di hati apakah daylily asli Eropa adanya ya.. Apakah daylily juga sepanjang tahun ada?

Namanya juga berbau lily.. apakah daylily adalah lily juga dan masuk dalam keluarga besar Lily? Kemungkinan iya, tapi kemungkinan juga tidak karena nama bisa saja menipu ya😊Kalo bukan lily dan anggota keluarga Lily, jadi daylily ini sebenarnya bunga apa dong?

Yuk pemirsa mari kita cari tau bersama-sama luar dalam mengenai daylily 😊

Klasifikasi Ilmiah

Kerajaan : Plantae
Memesan : Asparagales
Keluarga : Asphodelaceae
Subfamili : Hemerocallidoideae
Marga : Hemerocallis

Daylily adalah tanaman berbunga genus atau marga Hemerocallis. Anggota genus ini biasa disapa dengan nama daylily

Nama Hemerocalis berasal dari kata Yunani yang berarti hari indah

Deskripsi

Daylily adalah tanaman tahunan, yang namanya mengacu pada bunganya, yang biasanya bertahan sekitar satu hari atau sehari. Itulah mengapa namanya ada kata ‘day‘ yang berarti hari 😊

Bunga-bunga dari sebagian spesies daylily ini terbuka di pagi hari dan layu pada malam berikutnya, kemungkinan akan digantikan oleh bunga lain pada batang yang sama keesokan harinya. Beberapa spesies mekar di malam hari.

Bunga daylily tidak biasa digunakan sebagai bunga potong untuk merangkai bunga resmi, tapi daylily bisa menjadi bunga potong yang bagus, karena bunga baru terus terbuka pada batang yang dipotong selama beberapa hari. Wow.. lumayan lama juga bisa menikmati keindahan daylily ya. Serunya 😊

Daylily yang masuk dalam genus Hemerocallis ini berasal dari Asia terutama Asia Timur, termasuk Cina, Korea dan Jepang. Kemudian genus Hemerocallis menyebar ke seluruh dunia termasuk Eropa. Jadi tanaman ini bukan asli Eropa

Genus ini populer di seluruh dunia karena bunganya yang mencolok dan tahan banting pada berbagai jenis. Tahan banting di sini bukan dibanting tetap kuat ya.. tapi mengacu pada ketahanan bunga itu sendiri terhadap situasi dan kondisi

Ada lebih dari 80.000 kultivar terdaftar. Wow.. banyak sekali kultivarnya. Nah, dari sekian banyak ini, ratusan kultivar memiliki bunga harum dan kultivar beraroma lebih banyak muncul lebih sering pada program hibridisasi utara. Beberapa kultivar yang mekar sebelumnya mekar kembali di akhir musim terutama jika kapsulnya, yaitu tempat benih berkembang dibuang

Terlepas dari namanya, daylily bukanlah bunga lily sejati, meski bunganya memiliki bentuk yang mirip. Dulunya daylily adalah bunga lily dari keluarga lily atau Liliaceae

Sebelum tahun 2009, klasifikasi ilmiah daylily memasukkannya ke dalam keluarga Liliaceae. Tapi tidak seperti daylily yang memiliki sistem akar berserat, spesies Liliaceae tumbuh dari umbi dan jika tertekan berbahaya bagi manusia dan hewan, ini adalah kesalahpahaman umum bahwa bunga lily memiliki sifat racun dari bunga lily sejati

Pada tahun 2009, di bawah sistem APG II, daylily dikeluarkan dari keluarga Liliaceae dan dimasukkan ke dalam keluarga Xanthorrhoeaceae, subfamili Hemerocallidoideae. Xanthorrhoeaceae diubah namanya menjadi Asphodelaceae di APG IV

Jadi sekarang paham kan kenapa daylily tidak masuk keluarga lily.. ini dikarenakan daylily memiliki sistem akar berserat, sedangkan anggota keluarga lily tumbuh dari umbi 😊

Kebanyakan jenis daylily tumbuh sebagai rumpun, yang masing-masing memiliki daun, tajuk, petak, bunga dan akar. Daun lanset linear yang panjang dikelompokkan menjadi kipas yang berlawanan dengan daun melengkung. Mahkota adalah bagian putih kecil di antara daun dan akar. Di sepanjang batang beberapa jenis daylily, perkembangbiakan daun kecil terbentuk di node atau cabang-cabang. Perkembangbiakan membentuk akar ketika ditanam dan merupakan tiruan yang tepat dari tanaman induknya. Banyak jenis daylily memiliki akar yang menebal dimana mereka menyimpan makanan dan air

Bunga daylily tunggal yang normal memiliki tiga kelopak dan tiga sepal, secara kolektif disebut tepal, masing-masing dengan pelepah dengan warna dasar yang sama atau berbeda. Bagian paling tengah dari bunga yang disebut tenggorokan mungkin memiliki warna yang berbeda dari area tepal yang lebih distal. Setiap bunga biasanya memiliki enam benang sari, masing-masing dengan dua lobus, anter. Setelah penyerbukan berhasil, bunga membentuk kapsul botani (ini sering salah disebut polong karena polong botani ditemukan di genus Fabaceae, bukan genus Hemerocallis)

Daylily kuning kecoklatan atau Daylily jeruk atau Hemerocallis fulva umum kita temui di sepanjang tepi jalan di sebagian besar Amerika Utara, adalah tanaman asli Asia. Bersama dengan Daylily lemon atau Hemerocallis flava, mereka adalah spesies dasar untuk sebagian besar kultivar modern

Meskipun kuncup dan bunga sering digunakan oleh manusia dalam hidangan gourmet, spesies Hemerocallis beracun bagi kucing dan konsumsi dapat berakibat fatal. Pengobatan biasanya berhasil jika dimulai sebelum gagal ginjal berkembang

Taksonomi

Jenis

Mulai Januari 2020, Plants of the World Online mengenali 16 spesies, di antaranya adalah

Hemerocallis citrina Baroni (syn, H. altissima Stout, H. coreana Nakai) – Cina, Jepang, Korea, Rusia Timur Jauh

Hemerocallis coreana Nakai- Jepang, Koream Provinsi Shandong di Cina

Hemerocallis darrowiana S. Y. Hu – Pulau Sakhalin di Rusia

Hemerocallis dumortieri E. Morren – Cina, Jepang, Korea

Hemerocallis forrestii Diels – Provinsi Sichuan + Yunnan di Cina

Hemerocallis fulva (L) L. (H. sempervirens Araki, H. sendaica Ohwl dan H. aurantiaca Baker sekarang diperlakukan sebagai varietas dari spesies ini) – Orange daylily, Tawny daylily. Tiger lily, Part lily – Cina, Jepang, Korea, naturalisasi di Eropa, Amerika Utara, Selandia Baru, Anak Benua India; dianggap sebagai gulma invasif di beberapa tempat

Sejumlah nama hibrida muncul dalam literatur hortikultura tetapi tidak diakui sebagai valid oleh Daftar Periksa Dunia Keluarga Tanaman terpilih

Ini termasuk

H x hybrida

H x ochroleuca

H x stoutiana

H x traubara, H x traubiana

H x washingtonia

H x yeldara, H x yeldiana

Sejarah

Bunga daylily telah ditemukan tumbuh liar selama ribuan tahun di seluruh Cina, Mongolia, India Utara, Korea dan Jepang. Ada lukisan Cina berusia ribuan tahun yang menampilkan bunga dayiliy orange yang sangat mirip dengan bunga yang menghiasi taman modern

Bunga daylily mungkin pertama kali dibawa ke Eropa oleh pedagang di sepanjang jalur sutra dari Asia. Namun baru pada tahun 1753 daylily diberi nama botani mereka Hemerocallis oleh naturalis Swedia Carl Linnaeus

Daylily pertama kali dibawa ke Amerika Serikat oleh para imigran Eropa awal, yang mengemas akarnya bersama harta berharga lainnya untuk perjalanan ke dunia baru. Pada awal tahun 1800-an, tanaman tersebut telah dinaturalisasi dan rumpun bunga berwarna jingga cerah menjadi tempat umum di banyak taman wisma

Sebegitu populernya daylily selama ratusan tahun, baru pada akhir abad ke-20 para ahli botani dan tukang kebun mulai bereksperimen dengan hibridisasi tanaman. Selama seratus tahun berikutnya, ribuan hibrida yang berbeda dikembangkan hanya dari beberapa varietas liar. Faktanya kebanyakan hibrida modern diturunkan dari dua jenis daylily. Salah satunya adalah Hemerocallis flava, Lily lemon kuning. Yang lainnya adalah Hemerocallis fulva, daylily kuning kecoklatan yang akrab dikenal sebagai Lily parit

Penanaman

Daylily telah dijuluki abadi yang sempurna oleh tukang kebun karena warnanya yang cemerlang, kemampuannya untuk mentolerir kekeringan dan embun beku dan tumbuh subur di banyak zona iklim ynag berbeda, dan karena pemeliharaan yang umumnya rendah. Ini adalah tanaman keras yang bertahan selama bertahun-tahun di taman, dengan sedikit perawatan dan beradaptasi dengan banyak kondisi tanah dan cahaya yang berbeda

Bunga daylily memiliki periode mekar yang relatif singkat, tergantung pada jenisnya. Beberapa akan mekar di awal musim semi sementara yang lain menunggu hingga musim panas bahkan musim gugur. Kebanyakan tanaman daylily mekar selama 1 minggu sampai 5 minggu, meskipun beberapa mekar dalam satu musim (rebloomers)

Kultivar

Ada lebih dari 80.000 kultivar teratai. Wow.. banyak sekali ya 😊

Bergantung pada spesies dan budidayanya, daylily tumbuh di zona tahan banting tanaman USDA 1 hingga 11, menjadikannya tanaman lanskap yang lebih mudah beradaptasi. Hibrid telah mengembangkan sebagian besar kultivar dalam 100 tahun terakhir. Hemerocallis ’Hyperion‘ yang berbunga besar dan berwarna kuning cerah, diperkenalkan pada tahun 1920-an, menandai kembalinya ke taman-taman yang pernah ditutup daylily dan masih banyak tersedia dalam perdagangan pembibitan. Perkembangbiakan daylily telah mejadi spesialisasi di Amerika Serikat, dimana hari yang tahan panas dan kekeringan membuat mereka macet di kebun sejak tahun 1950-an.

Kultivar baru telah terjual hingga ribuan dolar. Wow.. seru ya.. tetapi biasanya banyak kultivar yang kokoh dan produktif dijual dengan harga wajar US $ 20 atau bahkan kurang dari itu

Hemerocallis adalah salah satu genus tanaman yang sangat hibridisasi, dalam arti mudah dihibridisasi atau dikembangbiakkan menjadi varietas yang baru. Hibrid mendaftarkan ratusan kultivar baru setiap tahun. Para hibrid telah memperluas rentang warna genus dari kuning, oranye dan merah muda pucat dari spesies tersebut, hingga merah cerah, ungu, lavender, warna kehijauan, hampir hita, hampir putih dan banyak lagi. Namun demikian, hibridisasi belum mampu menghasilkan bunga daylily terutama yang berwana biru. Bunga dari beberapa kultivar memiliki area kecil berwarna biru cobalt

Ciri-ciri bunga lain yang dikembangkan oleh hibridisasi termasuk aroma tepi kusut ‘mata‘ yang kontras di tengah bunga, dan ilusi kilau yang disebut ’debu berlian‘. Perbaikan yang perlu dilakukan meliputi warna daun, variegasi, ketahanan tanaman terhadap penyakit dan kemampuan untuk membentuk rumpun yng besar dan rapi. Hibrid juga berupaya membuat kultivar lebih tanah dingin dengan menyilangkan tanaman cemara dan semi hijau dengan varietas ynag tidak aktif

Dalam beberapa dekade terakhir, banyak hibridisasi berfokus pada pembiakan tanaman tetraploid, ynag cenderung memiliki bentang dan tepal yng lebih kuat daripada diploid, serta beberapa ciri warna bunga yang tidak ditemui pada diploid. Sampai tren ini mengakar, hampir semua daylily diploid ‘Tets‘, demikian sebutan para penggemar, memiliki 44 kromosonm, sedangkan triploid memiliki 33 kromosom dan diploid memiliki 22 kromosom per individu tanaman. Daylily diploid dan tetraploid tidak dapat disilangkan untuk menghasilkan kultivar baru. Hmerocallis fulva ‘Europa‘, H. fulva ’Kwanso‘, H. fulva ‘Kwanso Variegata‘, H. fulva ‘Kwanso Kaempfer‘, H. fulva var., H. fulva var. angustifolia dan H. fulva ’Flore Pleno‘ adalah triploid yang hampir tidak pernah menghasilkan biji dan berkembang biak hampir hanya oleh pelari bawah tanah stolon dan kelompok pemisah oleh tukang kebun. Bunga daylily polimer adalah bunga dengan lebih dari tiga sepal dan tiga spal dari lebih dari tiga kelompok

Dulunya bunga daylily hanya tersedia dalam warna kuning, merah muda, fulvous (perunggu) dan kemerahan, kini tersedia dalam berbagai macam corak dan rona warna lainnya berkat hibridisasi intensif. Mereka sekarang dapat ditemukan di hampir setiap warna kecuali biru murni dan putih bersih. Bunga dengan warna kuning, merah muda dan pastel lainnya mungkin memerlukan sinar matahari penuh untuk menonjolkan semua warnanya, varietas yang lebih gelap, termasuk banyak yang berbunga merah dan ungu tidak luntur di bawah sinar matahari cerah

Penghargaan

Penghargaan tertinggi yang dapat diterima kultivar di Amerka Serikat adalah Stout Silver Medal, yang diberikan untuk mengenang Dr. Arlow Burdette Stout, yang dianggap sbagai bapak pembiakan daylily modern di Amerika Utara. Penghargaan tahunan ini- sebagaimana dipilih oleh juri American Hemerrocallis Society Garden- hanya dapat diberikan kepada kultivar yang pertama kali menerma Award of Merit tidak kurang dari dua tahun sebelumnya. Pemenang dari tahun 2014 dari Stout Silver Medal adalah ‘Webster’s Pink Wonder‘, hasil hibridisasi oleh Richard Webster dan diperkenalkan oleh R. Cobb. Daftar lengkap ‘Stout Silver Medal‘dapat dilihat di website AHS

Kegunaan

Selain sebagai tanaman hias yang menghiasi halaman rumah penduduk, halaman perkantoran dan taman-taman serta sebagai bunga potong, daylily dimanfaatkan dalam dunia kuliner lho. Tidak hanya sebagai hidangan gourmet saja, tetapi juga dalam sayuran bunga kuning dan sup

Bunga Hemerocallis citrina dapat dimakan dan digunakan dalam masakan Cina. Mereka dijual segar atau dikeringkan di pasar Asia sebagai gum jum atau sayuran bunga kuning. Mereka digunakan dalam sup panas dan asam

Nah demikianlah pemirsa edisi kali ini mengenai daylily di musim panas di Austria, daylily yang populer di seluruh dunia karena banyak keunggulannya yang disukai penggemar bunga dan salah satu yang paling banyak menghasilkan kultivar

Semoga bermanfaat

Bir cevap yazın