Cyclamen, bunga unik dengan kelopak terangkat ke atas, bunga segala musim favorit di Austria

1.708 Views

Satu lagi bunga yang meramaikan musim panas di Benua Biru Eropa termasuk Austria, bunga yang cantik dan unik. Ini dikarenakan kelopak bunganya yang terangkat ke atas. Cyclamen tidak seperti umumnya bunga yang mekar semekar-mekarnya, membuka dengan pasrah.

Sebenarnya bunga ini ga identik dengan musim panas. Bunga yang beraal dari tanaman berbunga dengan nama yang sama ini bisa mekar di musim-musim lainnya seperti musim dingin dan musim semi. Mereka memiliki spesies tertentu yang mekar di musim tertentu dan tidak aktif dan bahkan tidak menghasilkan bunga di bukan musimnya. Hmm.. tanaman pun memilih kapan mau mekarnya ya 😊

Mungkin di tanah air bunga ini ga begitu populer ya.. Samalah dengan ane.. ane juga baru mengenalnya semenjak di bumi Eropa ini 😊

Bunga yang populer di Eropa ini lumayan juga lho harganya. Di toko bunga, sepot ukuran bumbu dapur emak-emak semisal lada ini dihargai 3,60 Euro atau sekitar Rp.61.000. Harga sepot bunga begini rata-rata memang dipatok segini harganya 😊

Bunga-bunganya beraneka warna, dari bunganya yang berwarna tunggal seperti merah darah, merah muda terang, merah muda kalem hingga putih, dari berwana tunggal hingga warna tunggal dengan sepanjang pinggir kelopak berwarna putih

Kita kenalan lebih jauh yuk dengan bunga yang satu ini, yang tanamannya dipelihara ga hanya faktor bunganya yang cantik dan unik saja, melainkan juga daunnya yang ga kalah indah dan uniknya 😊

Yuk langsung saja ya..

Klasifikadi Ilmiah

Kerajaan : Plantae
Memesan : ericales
Keluarga : Primulaceae
Subfamili : Myrsinoideae
Marga : Cyclamen
L
Jenis
Cyclamen africanum
Cyclamen abcasicum
Cyclamen alpinum
Cyclamen balearicum
Cyclamen cilicium
Cyclamen colchicum
Cyclamen confusum
Cyclamen coum
Cyclamen creticum
Cyclamen cyprium
Cyclamen elegans
Cyclamen graecum
Cyclamen hederifolium
Cyclamen intaminatum
Cyclamen libanoticum
Cyclamen mirabile
Cyclamen parviflorum
Cyclamen persicum
Cyclamen pseudibericum
Cyclamen purpurascens
Cyclamen
Cyclamen rhodium
Cyclamen rohlfsianum
Cyclamen somalense

Secara tradisional cyclamen diklasifikasikan dalam keluarga Primulaceae, akan tetapi diklasifikasi ulang dalam keluarga Myrsinaceae pada tahun 2000 dan pada akhirnya di tahun 2009, dengan diperkenalkannya sistem APG III, cyclamen dikembalikan ke keluarga aslinya keluarga Primulaceae dengan lebih spesifik yaitu subfamili Myrsinoideae.

Cyclamen adalah nama latin Abad Pertengahan dari cyclaminos latin, sebelumnya dari Yunani Kuno, mungkin juga dari kyklos yang artinya lingkaran karena umbinya bundar. Dalam bahasa Inggris, spesies genus biasanya disebut dengan nama genus saja

Cyclamen adalah genus dari 23 genus dari tanaman berbunga abadi dalam keluarga Primulaceae. Spesies Cyclamen yang asli ke Eropa dan Cekungan Mediterania ke timur ke Iran, dengan satu spesies ke Somalia.

Cyclamen memiliki umbi, tempat daun, bunga dan akar tumbuh. Pada sebagian besar spesies, daun muncul di musim gugur, tumbuh melalui musim dingin dan mati di musim semi, kemudian tanaman menjadi tidak aktif selama musim panas di Mediterania yang kering

Mereka tumbuh dari umbi dan dihargai karena bunga-bunganya yang indah dan unik, dengan kelopak bunga yang terangkat ke atas dan daun yang bercorak dan bervariasi. Ga heran kalo Cyclamen menjadi salah satu pilihan tanaman hias favorit pecinta bunga karena keindahan dan keunikan bunga dan daunnya ini

Sekarang yuk kita lihat bersama-sama fisik dari tanaman berbunga ini untuk lebih jelasnya😊

Umbi

Organ penyimpanan dari Cyclamen adalah putaran umbi yang berkembang dari hipokotil (batang dari bibit). Ini sering keliru disebut umbi, tetapi umbi (ditemukan dalam crokus, misalnya) memiliki tunik tipis dan lempeng basal dari mana akar tumbuh. Organ penyimpan Cyclamen tidak memiliki penutup dari kertas dan tergantung dari spesiesnya, akar dapat tumbuh dari bagian manapun. Oleh karena itu diklasifikasikan dengan benar sebagai umbi (agak seperti kentang). Umbi dapat menghasilkan akar dari atas, samping atau bawah, tergantung spesiesnya. Cyclamen persicum dan Cyclamen coum, akar dari bawah, sedangkan spesies Cyclamen graecum memiliki akar jangkar tebal di bagian bawah

Bentuk umbi mungkin hampir bulat, seperti Cyclamen coum atau diratakan, seperti pada Cyclamen hederifolium. Dalam beberapa spesimen lama Cyclamen purpurascens dan Cyclamen rohlsianum, titik tumbuh pada umbi menjadi dipisahkan oleh bahu jaringan dan umbi menjadi cacat. Pada sebagian spesies lain, umbinya bulat di usia tua. Daun dan bunga tumbuh dari satu titik tumbuh di bagian atas umbi. Titik tumbuh yang telah memanjang dan menjadi seperti batang kayu dikenal sebagai batang bunga

Ukuran umbi bervariasi tergantung pada spesies. Cyclamen hederifolium, umbi yang lebih tua biaasanya mencapai 24 cm tapi pada spesies Cyclamen parviforum, umbi tidak lebih besar dari 2 cm

Daun

Daun tumbuh dari titik tumbuh atau batang bunga di atas umbi. Setiap daun tumbuh di batangnya sendiri. Batang daun dalam pertumbuhan awal dapat dibedakan dari batang bunga dengan arah ujungnya melengkung; ujung batang melengkung ke atas, sedangkan ujung tangkai bunga melengkung ke bawah

Bentuk daun bervariasi antara spesies dan bahkan antara spesimen berbeda dengan spesies yang sama. Cyclamen hederifolium dan Cyclamen repandum biasanya memiliki daun berbentuk seperti ivy, dengan sudut dan lobus, Cyclamne coum memiliki daun yang hampir bulat, dan Cyclamen persicum memiliki daun berbentuk hati dengan ujung yang runcing. Tepi daun mungkin halus, seperti pada Cyclamen coum subsp. coum atau bergigi halus, sepeti Cyclamen graecum

Warna sisi atas daun bervariasi, bahkan di dalam satu spesies. Sebagian besar spesies memiliki daun beranekaragam dalam beberapa warna hijau dan perak, baik dalam pola bercak tidak teratur atau panah atau bentuk pohon Natal. Wow.. seru ya.. Ane sampai-sampai memperhatikan dengan seksama mengenai daun ini, dari warnanya, pinggir-pinggirnya, bercaknya hingga polanya 😊

Dalam pembudidayaan, ternyata memang ga hanya fokus pada bunga saja, akan tetapi pola daunnya juga menarik minat 😊 Cyclamen terutama spesies selain Cyclamen persicum, dipilih sebagai sering atau lebih sering untuk pola daun yang mencolok atau tidak biasa daripada untuk bunganya

Sisi bawah daun sering mengkilap dan warnanya bervariasi dari hijau polos hingga merah kaya atau ungu

Sebagian besar spesies Cyclamen berasal dari Mediterania, dimana musim panas, panas dan kering dan musim dingin, sejuk dan basah, dan musim panas tidak aktif; daunnya tumbuh di musim gugur tetap melawan musim dingin dan layu pada musim semi berikutnya. Untuk spesies Cyclamen purpurascens dan Cyclamen colchicum, bagaimanapun karena mereka berasal dari daerah yang lebih ringan di pegunungan, daunnya tetap bertahan selama musim panas dan layu setelah tahun berikutnya berkembang

Bunga

Waktu berbunga mungkin setiap bulan dalam setahun, tergantung pada spesiesnya. Wow.. mantap ya 😊 Cyclamne hederifolium dan Cyclamen purpurascens mekar di musim panas dan musim gugur, Cyclamen persicum dan coum mekar di musim dingin dan Cyclamen mekar di musim semi

Nah, sekarang yuk kita lihat fisik bunga yang unik dari Cyclamen ini, yang menjadikannya salah satu bunga yang cantik dan menggemaskan 😊

Setiap bunga berada pada batang yang berasal titik tumbuh pada umbi. Pada semua spesies, batang biasanya bengkok 150° hingga 180° di ujungnya sehingga hidung bunganya menghadap ke bawah. Cyclamen hederifolium ‘Stargazer‘ adalah pengecualian untuk ini; hidungnya menghadap ke atas.

Bunga memiliki 5 kelopak, ke atas atau membungkuk ke atas, kadang-kadang bengkok dan terhubung di pangkalan menjadi cangkir dan 5 sepal di belakang cangkir

Bentuk kelopak bervariasi tergantung pada spesies, dan kadang-kadang dalam spesies yang sama. Cyclamen repandum memiliki kelopak yang lebih panjang dan lebar, Cyclamen coum memiliki kelopak yang hampir bulat dan Cyclamen hederifolium biasanya memiliki kelopak dengan proporsi antara keduanya

Warna kelopak bisa putih, merah muda atau ungu, sering dengan warna lebih gelap di hidung. Banyak spesies memiliki bentuk merah muda dan putih, tetapi beberapa hanya memiliki satu warna, sperti Cyclamen balearicum, yang selalu putih

Warna gelap pada hidung bunga bervariasi dalam bentuk; Cyclamen persicum memiliki pita yang halus, Cyclamen hederifolium memiliki garis V dan coum memiliki bercak berbentuk M dengan dua ‘mata‘ putih atau merah muda di bawahnya

Pada beberapa spesies, seperti cyclamen hederifolium, tepi kelopak di hidung melengkung ke arah luar dalam auricles (latin untuk ‘telinga kecil‘). Sebagian besar spesies seperti Cyclamen persicum tidak memiliki daun telinga

Pada sebagian besar spesies, gaya menonjol 1-3 mm dari hidung bunga, tetapi benang sari ada dalam bunga. Dalam Cyclamen rohlfsianum, bagaimanapun, kerucut anter menonjol mencolok, sekitar 2-3 mm di luar tepi corolla, mirip dengan shooting bintang (Dodecatheon)

Buah

Batang bunga melilit atau menekuk ketika buah mulai terbentuk. Batang Cyclamen hederifolium dan Cyclamen coum coil mulai dari akhir; Cyclamen persicum melengkung ke bawah tapi tidak menggulung; Cyclamen rohlfsianum coils mulai dekat umbi dan Cyclamen graecum coils kedua arah, mulai dari tengah

Buah adalah putaran pod yang terbuka oleh beberapa sirip atau gigi pada saat jatuh tempo dan mengandung banyak biji lengket, coklat pada saat jatuh tempo. Penyebaran biji alami adalah dengan semut (myrmecochory) yang memakan penutup yang lengket dan kemudian membuang bijinya

Cyclamen umumnya ditanam untuk bunganya, baik di luar ruangan maupun di dalam ruangan dalam pot. Beberapa spesies, khususnya Cyclamen hederifolium, kuat dan dapat tumbuh di luar ruangan di daerah beriklim sedang seperti Eropa barat laut dan Pasifik barat laut Amerika Utara

Spesies Cyclamen berkisar dari keras pada embun beku dan nyaman terhadap embun beku. Spesies yang paling tahan beku, seperti C. purpurascens, C. hederifolium, C. coum dan C. cilicium mentolerir suhu hingga-20°C. Wow.. tahan banting banget 😊Untuk C. hederifolium bahkan selamat dari pembekuan berkepanjangan dan suhu turun hingga -30°C. Wah..

Untuk C. repandum bertahan suhu hingga -14°C, tetapi tidak membeku di bawah suhu ini. C. graecum mentolerir embun beku serendah -4°C selama beberapa jam. Spesies yang lain seperti C. rohlfsianum, hanya mentolerir embun beku ringan dan singkat

Cyclamen yang biasa dijual oleh florist adalah Cyclamen persicum, yang tahan beku. Kultivar Cyclamen yang dipilih dapat memiliki bunga putih, merah muda cerah, merah atau ungu. Saat berbunga, Cyclamen harus dijaga di bawah suhu 20°C dengan suhu waktu malam lebih disukai 6,5 hingga 15°C. Suhu di atas 20°C dapat menyebabkan tanaman tidak aktif

Cyclamen mekar di musim yang berbeda, tergantung spesiesnya. Yuk kita cek bersama-sama pemirsa spesies apa saja yang mekar di musim-musim berikut ini

Musim dingin dan musim semi

Spesies yang mekar di musim-musim ini biasanya adalah dari spesies:
Cyclamen abchasicum
Cyclamen alpinum
Cyclamen balearicum
Cyclamen coum
Cyclamen coum subsp. Kaukasum
Cyclamen creticum
Cyclamen elegans
Cyclamen libanoticum
Cyclamen parviflorum
Cyclamen persicum
Cyclamen pseudibericum
Cyclamen rhodium
Cyclamen

Musim panas dan musim gugur

Untuk musim-musim ini, spesies yang berbunga dan mekar adalah:
Cyclamen africanum
Cyclamen cilicium
Cyclamen colcicum
Cyclamen cyprium
Cyclamen graecum
Cyclamen intaminatum
Cyclamen hederifolium
Cyclamen mirabile
Cyclamen purpurascens
Cyclamen rohlfsianum

Nah demikianlah pemirsa edisi kali ini, masih tentang bunga ya.. yaitu Cyclamen yang ga hanya mekar di musim panas tetapi di musim-musim lainnya juga. Ini menjadi salah satu pilihan pemirsa untuk memeliharanya jika ga sempat memeliharanya di musim yang telah berlalu 😊 Semoga ada manfaatnya

Sampai berjumpa lagi

Bir cevap yazın