Harga selembar kartu hp di Eropa bisa dapat dua lusin lebih di Indonesia

344 Views

Hari ini atau kalo istilah netizen sekarang jaman now, ga pake handphone (baca: hp) mati gaya deh rasanya, melebihi ketinggalan dompet ­čśŐ Ga peduli apakah hp itu untuk urusan penting atau sekedar alay-alayan, semua orang butuh hp.

Bandara Hamad Internasional Doha, Qatar

Seperti ane waktu pertama kali mo menginjakkan kaki ke belahan bumi lainnya, jauh dari tanah air beta, pertanyaan pertama ke suami adalah gimana komunikasi ane ntar ma keluarga. Apa ane musti ganti kartu atau ngisi pulsa aja, tapi kalo ngisi pulsa dimana. Sementara dari hp ane ga bosan-bosannya sms dari operator ngingatin buat isi pulsa biar komunikasinya nyaman. Padahal belum lagi nyampe di bumi Eropa, masih di Timur Tengah, tepatnya di Doha, Qatar, ni sms dah sibuk banget ngasih tau ane kalo mo komunikasinya lancar atau biar update terus internetan, isi pulsanya 150 ribu rupiah.

Waduh mahalnya! Mehong kalo bahasa anak mudanya. Tentu ane yang baru pertama kali ke luar negeri ini lumayan kaget­čśëOya, cerita dikit, kita ke Doha, Qatar ini karena transit dari Indonesia menuju negaranya suami, Austria. Dari Indonesia ke bandara Hamad Internasional ini butuh waktu lebih kurang 9 jam. Nah, setiba di bandara inilah sms dari hp ane mulai menjerit-jerit, karena tau pasti ane butuh secepatnya memberi kabar keluarga di Indonesia.

Untungnya punya suami siaga ya, beliau langsung ngambil hp ane dan klik sana sini kemudian tersambunglah internet via wifi yang emang disediain bandara. Alhamdulillah, akhirnya bisa komunikasi ke keluarga gratis tanpa perlu ganti kartu atau ngisi pulsa yang harganya lumayan mahal.­čśŐ

Beberapa jam kemudian kita lanjut ke negaranya suami lebih kurang 5 jam perjalanan via udara. Setiba di negaranya suami tepatnya di bandara Internasional Wina, lagi ni sms ga henti-hentinya ingetin buat isi pulsa kalo mo komunikasi dan internetan, biar kekinian gitu. Ini mungkin dah kewajibannya operator ya buat ngingetin kita karena tau betapa pentingnya komunikasi. Kali ini harganya 250 ribu rupiah.. waduh, tambah mahal aja ­čśŐ

Coba lagi ah pake internet gratis seperti di bandara Hamad Doha, Qatar. Bisa kali ya.. Seperti biasa suami ane yg utak atik dan tersambung lagi. Dan emang ternyata bandara di Wina juga melayani wifi gratis. Lolos lagi ane mo ganti kartu atau ngisi pulsa­čśŐ

Bandara Internasional Wina, Austria

Apa penting ya ane musti buru-buru ganti kartu setiba di negara Eropa ini.. Cek masa aktif kartu ane masih lama tuh sekitar 5 bulan. Kebetulan nih.. Dipake aja biar ga isi pulsa sampai masa aktifnya abis. Sayang kalo masih aktif kartunya diganti. Eh ternyata di rumah di Austria suami pasang wifi bisa internetan sepuasnya 24 jam non stop. Asik dong. Jadi ane komunikasi via internet aja, ga masalah kalo ga isi pulsa.

Ternyata di sini akses internet mudah banget. Kita bisa temui dimana aja, terutama di tempat-tempat umum, seperti di shopping center, mall, restoran, supermarket terkenal, toko buku, bandara, stasiun kereta api bahkan di kereta apinya. Sewaktu ane naik kereta api mau ke Linz dari Wina, internetnya juga selalu tersedia lengkap dengan tempat untuk charge hp disetiap kursi. Seru banget ga perlu pusing kalo ga ada pulsa atau baterai hp lemah ­čśŐ

Nah, saat masa aktif kartu hp ane abis dan ga mo kompromi lagi, mau ga mau ane musti ganti kartu. Meski masih bisa komunikasi lewat aplikasi internet lainnya, seperti instagram, tapi ga cukup puas karena ga bisa video call. Sementara aplikasi Skype, orang-orang di Indonesia terutama di kampung asal ane masih asing, jarang ada yang pake, kebanyakan pake wa ( baca: whatsapp). Nah itu dia, wa ane ngambek ga mo jalan lagi gara-gara kartu hp ane masa aktifnya abis hingga ga bisa kirim sms untuk kode verifikasi wanya.

Ane perlu kartu baru dengan nomor Eropa agar bisa lancar lagi berkomunikasi dengan keluarga di Indonesia, terutama memakai aplikasi wa yang ada video callnya. Kalo sms dan telpon biasa tanpa internet, jangan ditanya.. Hari gini masih pake gaya jadul, pake acara telpon segala, belum kena roaming, belum lagi nunggu balasan smsnya yang ga bisa cepat.. Hadeuh, capek deh­čśë Biaya satu kali sms via internasional dah lebih dari seribu rupiah, tarif nelpon permenit dah puluhan ribu, bisa tiap menit nih ngisi pulsa. Bisa jebol kantong, jutawan juga ogah kali ya cara model begini­čśŐKalo via internet mo sms sampai tangan pegal, telpon sampai kuping panas aja biayanya irit banget, bahkan bisa gratis. Jaman teknologi gini emang musti cerdas ya memanfaatkan peluang ­čśë

Harga kartu hp perbuah disini 16 Euro yang kalo dirupiahin pake kurs saat ini berkisar 272 ribu rupiah. Ini harga untuk kartu biasa ya bukan kartu dengan nomor cantik. Mahal ya.. maklum kalo mahal karena kita liatnya mengacu pada mata uang kita orang Indonesia tapi kalo di Eropa harga segini normal kok. Ngomong-ngomong di Indonesia ane bisa beli kartu berapa banyak ya dengan harga segini­čśŐYang asiknya, kita ga perlu registrasi ulang seperti yang heboh terjadi beberapa waktu lalu di Indonesia (atau masih berlangsung hingga kini?), musti ketik nomor KTP dan Kartu Keluarga segala, disini kita cukup telpon operatornya via online dan selanjutnya nomor baru kita bisa dipake.

Ok deh, bisa lancar lagi komunikasi ane ma keluarga tercinta dan kolega ­čśŐdi kampung halaman. Jadi bagi pemirsa yang mo ke luar negeri atau lagi dolan-dolan di luar negeri, bisa memanfaatkan apa aja yang ada yang menurut pemirsa nyaman. Mo ganti kartu atau ngisi pulsa, hayuu, kalo mo pake cara ane dengan menggunakan layanan umum yang disediain gratis, seperti wifi, kenapa ga.. Kan uangnya bisa untuk beli oleh-oleh buat kerabat ditanah air.. lumayan kalo 2 sampai 3 jeti­čśŐKecuali mo netap di luar negeri ya, mau ga mau ganti kartu, seperti ane.

Bir cevap yaz─▒n