Dua bulan aja belajar sendiri, ikut ujian dan lulus dapetin sertifikat A1, bisa kok

1.167 Views

Hari gini ane musti ke bangku sekolah lagi? Belajar dan ujian kayak anak-anak seragam abu-abu lagi? Ga kebayang deh ane musti sekolah lagi disaat masa-masa belajar (baca: sekolah) dah lama berlalu. Dan ternyata ane musti belajar, buka buku lagi! Capek ituuu…. Bisa ga ya? Tentu musti optimis bisa ya.. karena ini menyangkut hajat hidup ane..

Syarat mutlak tinggal di negeri orang musti bisa bahasa mereka dan itu harus dibuktiin dengan selembar kertas, surat sakti yang bernama sertifikat kemampuan bahasa. Khusus untuk negara-negara Eropa, terutama Jerman dan Austria, untuk yang mo tinggal di negaranya, salah satu syarat mutlaknya adalah sertifikat kemampuan bahasa Jerman. Untuk emak-emak kayak ane yang tinggal di negara Austria karena ikut suami, cukup sertifikat kemampuan bahasa Jerman yang paling dasar aja, A1 namanya
Ga kebayang juga mo belajar bahasanya bule, Jerman lagi! Pengecualian bahasa Inggris. Ini mah wajar familiar karena kita belajarnya juga sejak masih imut, yang formilnya itu saat disekolah menengah, kalo istilah sekarang kelas VII.

Ane taunya calon (sekarang suami) orang Austria tapi ga ngehnya ane sampe ga tau kalo bahasa dia sehari-hari bahasa Jerman😊 Ini karena ane keasikan komunikasi ma dia pake bahasa Inggris, ga tau juga kalo dia dulunya juga mati-matian belajar bahasa Inggris demi bisa berkomunikasi ma ane😊ampe akhirnya seiring waktu bisa bahasa Inggris. Makasih ya😉

Nah, sekarang giliran ane musti belajar bahasanya. Ane kayaknya dikejar deadline nih.. ga banyak waktu. Dua bulan target ane paling telat musti bisa bahasa Jerman dan ikut ujian dan yang paling penting lulus dan dapet sertifikatnya. Pertama bingung mo mulai darimana, tapi ane berusaha tenang nih. Yang ada dibenak ane sekarang pokoknya belajar, ujian dan lulus 😊

Ok, pertama belajar.. Belajar dengan bimbingan seorang profesional dan itu berarti ane musti ke bangku sekolah lagi ( baca: kursus). Dimana? Pusat informasi pertama yang cepat ane coba tanya mbah google dimana kursus A1, ternyata di Goethe Institute Jakarta dan Bandung. Email mereka kelamaan nunggu balasannya. Ane coba telpon langsung dan yang nyambutnya mbak-mbak. Tanya-tanya tentang kursus bahasa Jerman kalo mo komplit A1 bisa 3 bulan. A1 itu terdiri dari A1.1, A1.2 dan A1.3. A1 itu semacam tingkatan dalam belajar bahasa Jerman yang paling dasar. Itu berarti ane musti kursus di Jakarta dan ninggalin pekerjaan ane. Bisa keriting nih bos ane. Ga lagi pake SP (baca: Surat Peringatan) tapi langsung dipecat 😊Belum lagi biaya kursus 3 bulannya sama dengan gaji ane 2 bulan ditambah komplit tunjangan sebagai kuli pemerintah nih.. Biaya ujiannya ngikutin standar ujian internasional dan pake kurs Euro yang kalo dirupiahin diatas 1 jeti 😉

Biaya dan waktu kayaknya ga efisien deh. Soalnya kalo cuma ngikutin suami tinggal di negerinya, emak-emak jaman now kayaknya ga perlulah sampe terlalu lihai bahasa Jermannya. Kecuali kalo mo kerja dan ketemu banyak orang, komunikasi menjadi sangat penting, dimaklumi kalo habis-habisan belajar bahasa Jermannya. Asal tau dasarnya, bisa komunikasi aja cukup untuk ane. Nah, kalo masih ngotot nih mau kursus juga intensif selama 3 bulan.. itu artinya ane musti ninggalin pekerjaan dan tinggal di Jakarta. Biaya kursus 3 bulan dan biaya hidup selama tinggal di Jakarta, apalagi tinggal sendiri di Jakarta.. Mana tahan! Jakarta bo‘.. serem 😊Jadi kursus bahasa Jerman di Jakarta terpaksa ane coret

Tapi kabar baiknya ane ga musti kursus di Goethe Institute. Mbaknya bilang ane bisa kursus dimana aja, ditempat asal juga bisa, atau kalo ga kursus juga ga apa-apa, belajar sendiri aja. Jadi hanya ikut ujian. Syaratnya ga ribet kok, ngisi formulir dan nyerahin pasfoto 3×4 sebiji aja. Dan tentunya bayar biaya ujian. Kalo ga bisa datang sendiri buat ngedaftar, bisa diwakili kok ma orang yang terpercaya. Yang asiknya Goethe Institute ngadain ujian tiap akhir bulan. Jadi kita bisa pilih mo bulan yang mana. Tapi untuk ane kalo bisa secepatnya ya. Lebih cepat lebih baik😊Kenapa ujiannya musti di Goethe Institute ya? Karena hanya ijazah (baca : sertifikat) keluaran Goethe Institute yang diakui oleh kedutaan Austria dan sebagai salah satu syarat mutlak tinggal di Austria

Alternatif lainnya buat kursus ane cari tempat kursus di tempat asal ane. Karena ane tinggalnya di kota kabupaten yang jangankan tempat kursus bahasa Jerman, tempat kursus bahasa Inggris yang dah jadi bahasa kedua tanah air kita juga masih bisa dihitung ma jari, bikin ane nelangsa awalnya. Ok, ane coba lagi kali ini cari guru privat yang ngajarin ane bahasa Jerman dan tentunya bisa menjamin ane lulus ujian dan dapetin sertifikatnya 😊Tapi mana ada guru privatnya di kota kecil ini. Bahasa Inggris disini aja masih patah-patah. Jadi belajar bahasa Jerman dengan kursus di kota kecil ane dan belajar privat ma guru pribadi terpaksa ane coret juga

Sekarang jaman teknologi.. Kenapa ga coba aja belajar jarak jauh dengan guru privat via internet ya? Tanya lagi ma mbak Goethenya, dan juga ane cari di banyak tempat ternyata ada yang nyediain layanan ini. Tapi lagi-lagi kendala akses di kota kecil ane. Gimana kalo tiba-tiba jaringan internet lemot atau hilang atau lagi ada perbaikan.. ditambah ane yang gaptek ini😊Aaaa.. ribet deh

Ujung-ujungnya ane musti mandiri nih.. percaya pada kemampuan sendiri. Balik lagi ke selera asal (mie kali 😉) Buka buku! Musti.. Yang ane butuhin sekarang buku. Apa nama buku standar belajar bahasa Jerman tingkat dasar A1 ini ya dan kemana ane musti dapetinnya? Cari di mbah google lagi, ketemu dua buku standar berwarna biru dan merah. Tapi yang berwarna biru ini ga beredar di Indonesia tapi di luar negeri (baca: Jerman). Ok, kita fokus ke warna merah aja. Dicukupin aja ya satu buku. Berhubung lagi ane tinggalnya di kota kecil yang tingkat keparahan aksesnya lumayan, ane coba kontak sepupu yang kebetulan lagi kuliah di kota besar, tanya-tanya kali ada jualan bukunya dan bisa langsung dikirim ke rumah. Mulai deh sepupu hunting.. Tapi tetap deh nih buku ga ada alias sold out laris manis kayak kacang rebus. Heran juga ane.. emang kenapa peminat bahasa Jerman ini banyak banget ya.. sampe-sampe buku standarnya aja sulit didapet. Pada mo migrasi ke Eropa semua kali apa😊 Ane kalo bukan karena ikut suami juga males musti tinggal di Eropa, mending juga tinggal di tanah air beta😊

Aaa.. kenapa ga sekalian aja hubungi Goethe Institutenya.. pastila mereka punya yaa.. Kebetulan ane ada kenalan di Jakarta, minta tolong mbak aja ke Goethe Intsitute buat beli buku formal belajar bahasa Jerman yang juga berlaku untuk seluruh dunia. Alhamdulillah lancar. Buku didapet meski lumayan mehong, diatas 300 ribu rupiah. Ga masalah.. 😊Hanya 2 hari via ekspedisi dah nyampe rumah

Ternyata ga mudah untuk ngabisin materi buku yang tebalnya mencapai 300 halaman ini ya. Apalagi ane yang dah lama ga buka buku (baca: belajar).. musti belajar sendiri tanpa bimbingan profesional, ditambah ane bener-bener asing banget sama bahasa Jerman, karena ini kali pertamanya ane berkenalan ma nih bahasa. Lidah musti elastis 😊maklum pengucapannya kayak orang tersedak sesuatu. Sungguh mengasah otak banget😉 Belum lagi musti berbagi ma waktu.. Gimana mo belajar coba kalo dari pagi buta musti berangkat kerja yang jarak dari rumah sekitar 50 an km, belum baliknya dah petang. Boro-boro juga mo belajar ditempat kerja, yang pekerjaannya banyak, belum lagi ngelayani pasien, hanya sendiri bo‘ Prihatin banget😊Sampe dirumah yang bersisa lelah

Tapi ya karena niat baik ane mo belajar demi masa depan tinggal bersama suami, akhirnya beragam kendala dapat dilalui dengan manis. Berusaha berpikir positif terus dan optimis ane bisa. dan yang pasti berdoa pada Allah yang Maha Kuasa, minta dipermudah semuanya.

Waktu belajarnya bisa setelah makan malam ya..yang biasanya energi kembali lagi dan badan fresh. Atau kalo ada tanggal merah bermanfaat banget tuh waktunya bisa dipakai buat belajar. Ga musti harus di depan buku. Kita bisa belajarnya sambil nyetrika ria dengerin suara bahasa Jermannya via laptop. Dan anggap aja kita lagi belajar sesuatu baru yang menantang banget untuk ditaklukin. Anggap kita lagi belajar bahasa daerah, bahasa Papua kek, bahasa Sunda kek.. Beruntungnya kita yang orang Indonesia yang dianugrahi berbagai suku bangsa dan ribuan bahasa, jadi kalo komunikasi ma bahasa saudara sebangsa setanah air, ga masalah.. paling ga 2 atau 3 bahasa dikuasai

Alhamdulillah ya satu bulan belajar ane dah bisa cuss dikit-dikit. Bulan kedua beraniin diri buat ngedaftar ujian.. ikut ujian dan dinyatakan lulus. Senang itu.. Jadi buat pemirsa yang lagi berjuang untuk dapetin sertifikat kemampuan bahasa Jerman, yakin kok bisa belajar sendiri kayak ane contohnya. Trus buat yang calonnya orang Jerman atau Austria dan dipastikan akan tinggal dinegaranya, supaya ga kagetan, mending belajar sendiri dari jauh-jauh hari ya.. Sehingga ketika tiba saatnya ikut ujian, pemirsa bisa lebih siap..ga kayak ane kayak orang ngejar setoran 😊

 

Bir cevap yazın